Emmm...Memang seronok menceritakan hal orang. Memang sedap mengkritik. Lebih sedap daripada makan makanan yang sedap. Apabila menceritakan keburukan orang walaupun benar, itu adalah mengumpat. Namun apabila ia tidak benar, itu adalah memfitnah.


Menceritakan kebaikan orang lain untuk diteladani adalah wajar. Bagaimana orang lain berjaya, bagaimana orang lain berubah kepada yang lebih baik. Ini yang perlu difikirkan agar dapat dijadikan inspirasi dan motivasi. Ia amat membantu untuk mentransformasi diri andai masih lagi berada dalam zon selesa.


Sekiranya kita dapat luangkan masa berfikir mengenai orang lain, kenapa tidak fikirkan diri kita sendiri? Maksud di sini selalulah membuat refleksi introspektif. Adakah diri kita hari ini lebih baik dari semalam? Adakah esok kita lebih baik lagi dari hari ini? Seterusnya bagaimana pula dengan esok-esok yang mendatang? Bagaimana kita lima tahun lalu? Setahun yang lepas? Siapa kita pada tahun hadapan? Sepuluh tahun lagi?


Memikirkan diri sendiri bukan bermaksud mementingkan diri. Dalam hal ini, perlu dielakkan selalu menceritakan kehebatan diri kepada orang lain. Atau selalu memandang diri sendiri lebih baik dari orang lain. Ingatlah, orang yang asyik menceritakan tentang dirinya kepada orang lain adalah orang yang berjiwa kecil...


Orang yang berjiwa besar adalah orang yang yang mampu menambah baik dirinya, seterusnya mampu pula menambah baik orang lain di sekelilingnya..


Hotel Grand Continental, Kuantan.

17 Nov. 2009

Hit: 17 Laman Asal