Jam menunjukkan pukul 6.34 petang. Ahmad masih lagi dengan laptopnya. Maklumlah,banyaknya ‘assignment’ yang perlu dihantar pada minggu ini. Kelibat di luar hujan turun dengan lebat bagaikan membuktikan bahawa rahmat allah turun di buminya. Tiba-tiba ahmad membelit-belit buku yang baru di belinya,rasanya sudah dua bulan masih tak tersentuh olehnya. Entah kenapa,pada petang itu hidayah allah adalah segala-galanya menyebabkan terbuka hati ahmad untuk membuka “himpunan Hadis Modal Insan Kedua karangan ulama yang hebat Doktor Zulkiflie Mohamad al-Bakri seorang tokoh hebat dalam memperjuangkan islam di tanah air yang di namakam ‘1 malaysia: rakyat di dahulukan pencapaian diutamakan’.

Hati ahmad tergelak kecil, “kata 1 malaysia: rakyat di dahulukan pencapaian diutamakan tetapi masalah sosial semakin terjadi-jadi,umat maki hari maki teruk”. Tiba-tiba air muka ahmad berubah. Matanya hampir merah, perasaannya sungguh sedih. Hanya Allah yang mengetahui apa yang ada pada isi hatinya.
Ahmad bermonolog sendirian.“ya allah, apa dah jadi pada masyarakat negaraku sekarang. Gejala sosial semakin bertambah, anak di buang ke dalam tong sampah, perempuan penuh dengan penzinaan, pelajar tak tahu hukam-hakam”sinis ahmad di dalam hatinya.

sambil-sambil itu, hati ahmad penuh kerendahan memohon istighfar kepada allah atas apa yang berlaku. Mungkin inilah yang dikatakan bala di sisi allah apabila manusia meninggalkan agamanya. Tidak ada yang lebih penting selain menjunjung Al-Quran dan As-Sunnah dalam kehidupan manusia.

Dengan penuh keinsafan kehadrat Allah, ahmad terus menangis sehingga membasahi mukanya. Lantas ahmad mengambil buku tadi untuk di baca. Semasa Ahmad membelik-belik buku tadi hatinya terus hina disisinya. Air mata maki mengalir membasahi permukaan mukanya kerana membaca satu topik yang menarik iaitu “manisnya iman”.

“Ya Allah,hebatnya kata-katamu wahai Sayyid Sabiq. Hebatnya kitabmu Akidah Islam menjadi bual bicara pada umat Islam. Tetapi umat Islam sahaja yang tidak mengambilnya.” Ahmad dengan penuh perasaan menjiwai apa yang di baca.
Perenggan yang di baca tadi cuba di ulang-ulang untuk merasakan nikmat dan manisnya bertuhankan Allah yang Maha Esa.

Petikan berbunyi berikut:
“makrifat kepada allah iaitu dengan nama-namanya yang maha mulia dan sifat-sifatnya yang tinggi. Juga makrifat dengan bukti-bukti wujud atau adanya serta sifat keagungannya dalam alam semesta atau di dunia ini”.
Kata-kata inilah menyebabkan ahmad semakin mencari kemana halatuju hidupnya. Mencari siapakah dia tanpaNya?

“sungguh teruja kata-kata tokoh gerakan islam ini. Syeikh Sayyid Sabiq meninggalkan kitab sebagai jasanya. Bagaimanakah aku pula yang selalu kerdil dengannNYA? Yang selalu lupa padaNYA” sahut ahmad yang seakan tidak tahan dengan tangisannya.
Asyik terleka dengan buku hadis itu, maka azan tiba-tiba berkumandang. Ahmad dengan segera terus mengambil tualanya untuk persiapan ke rumah Allah.


Bersambung…….
Episod seterusnya, bagaimana ahmad menangani hidup sebagai seorang pelajar di institut perguruan? Masalah berlaku? Apakah makna hidup aku tanpaNYA terukai?


daripada: AJK Dakwah Batch Sem 3



Hit: 17 Laman Asal