Maafkan Aku, Ibu...


Aku sangat malu dengan teman-temanku saat aku memperkenalkan ibuku yang mempunyai muka luka bekas bakar kepada mereka. Mereka semua mentertawakanku.

Setelah beberapa lama, akupun berpindah sekolah dan tidak lagi memperkenalkan dia sebagai ibuku, melainkan pembantuku.

Setiap hari ibuku selalu menghantarkan bekalanku ke sekolah semasa waktu rehat.

Suatu hari, temanku bertanya "Anna, adakah itu ibumu?"

Dengan ragu-ragu aku berkata, "bukan, dia adalah pembantuku."

Aku dapat melihat kesedihan di mata ibuku. Tapi aku tidak mampu melakukan apa-apa kerana aku tidak mampu lagi menanggung malu yang ku lalui sebelum aku berpindah sekolah.

Walaupun aku dapat melihat ibuku sedih, tapi dia tidak pernah berkata apa-apa.

Sehingga ke suatu hari dia jatuh sakit.

"Anna, kesini nak." katanya kepadaku.

"Ada apa ibu?" kataku sambil duduk di tempat tidur ibuku.

"Ibu ingin menceritakan kejadian yang menyebabkan ibu mempunyai wajah seperti ini...Dulu saat kamu masih bayi, kamu sakit teruk sehingga ibu terpaksa pergi ke kedai ubat untuk membelikanmu ubat kerana ayahmu dan ibu tidak mempunyai wang untuk membawamu berjumpa doktor. Sementara ibu pergi, ayahmulah yang menjagamu. Ibu dengan terburu-buru membeli ubatnya dan segera pulang. Tetapi tidak tahu mengapa dapur di rumah kita tiba-tiba terbakar. Ayahmu dan Ibu tidak mengetahui kejadian itu sebelum melihat asap yang tebal menggumpal di dalam rumah dan api sudah sangat besar ketika kami menyedarinya. Aku dan ayahmu berusaha menyelamatkanmu tetapi ayahmu tertimpa kayu jatuh yang terbakar dan menyebabkan dia tidak mampu bergerak. Ibu berusaha menyelamatkan ayahmu, tetapi wajah ibu terkena kayu terbakar yang jatuh hampir menimpamu. Tetapi ayahmu tidak mampu diselamatkan."

Saat itu juga aku dapat merasakan air mata yang jatuh ke pipiku.

"Maafkan aku, ibu..." hanya kata-kata itu yang mampu kuucapkan setelah semua yang telah kulakukan pada ibuku


Hit: 20 Laman Asal