Imam Muslim rahimahullah meriwayatkan di dalam Shahihnya :

Ishaq bin Manshur menuturkan kepada saya. Dia berkata; Abu Dawud at-Thoyalisi mengabarkan kepada saya. Dia berkata; Ibrahim bin Sa’d menuturkan kepada kami dari ayahnya, dari Abu Salamah, dari Abu Hurairah -radhiyallahu’anhu-, dia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Akan terjadi fitnah/gempuran cobaan, orang yang tidur di saat itu lebih baik daripada orang yang terjaga. Orang yang terjaga lebih baik daripada yang berdiri. Orang yang berdiri lebih baik daripada yang berlari. Maka barangsiapa yang mendapatkan tempat kembali atau untuk berlindung hendaknya dia segera mencari perlindungan dengannya.” (Diriwayatkan pula oleh al-Bukhari dalam Shahihnya di Kitab al-Fitan, bab maa takuunu fitnatul qa’id fiha khairun minal qaa’im [hadits no. 7081], diterjemahkan dari Shahih Muslim cet Darul Kutub Ilmiyah, hal. 1105).

Imam Muslim rahimahullah juga meriwayatkan di dalam Shahihnya :

Qutaibah bin Sa’id menuturkan kepada kami dari Malik bin Anas di dalam riwayat yang dibacakan di hadapannya dari Abu Zinad dari al-A’raj dari Abu Hurairah -radhiyallahu’anhu- bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak akan terjadi hari kiamat kecuali sampai pada suatu ketika seorang lelaki melewati kuburan seseorang maka dia pun berkata, ‘Aduhai alangkah enaknya kalau aku sekarang berada di tempatnya.’.” (Diriwayatkan pula oleh al-Bukhari di dalam Shahihnya di Kitab al-Fitan, bab laa taquumus sa’ah hatta yughbatha ahlul qubur [hadits no. 7115], diterjemahkan dari Shahih Muslim cet Darul Kutub Ilmiyah, hal. 1114).

Kedua hadits di atas memberikan banyak pelajaran berharga, di antaranya :

Dalam situasi fitnah maka seorang mukmin memerlukan ketegaran iman dan kesabaran ekstraSesungguhnya amal-amal itu tergantung pada niatnyaKetika fitnah berkecamuk maka orang yang selamat darinya adalah yang berusaha sekuat tenaga untuk tidak ikut campur karena hal itu justru semakin memperkeruh suasanaDiperintahkannya kita untuk menghindari tempat-tempat timbulnya fitnahYang menjadi ukuran adalah benar dan tidaknya tindakan yang diambil, bukan berapa banyak tindakan atau kegiatan yang dilakukanKewajiban mengimani hari kiamat dan tanda-tandanyaDemikian parahnya kondisi fitnah yang terjadi menjelang kiamatBolehnya mengangankan kematian bagi orang yang menjumpai fitnah dalam hal agama yang membuatnya khawatir akan keselamatan dirinyaKewajiban bersabar ketika menghadap fitnah yang adaKewajiban untuk membekali diri dengan ilmu dalam mengatasi fitnah-fitnah tersebutKewajiban mengimani adanya alam kuburSeorang yang beriman akan merasakan kebahagiaan di kuburnyaHendaknya banyak-banyak mengingat kematianHendaknya setiap orang berintrospeksi diri dan mengukur kemampuan dirinya dalam menghadapi fitnah yang adaDan faidah lainnya yang belum saya ketahui, wallahu a’lam.
Hit: 9 Laman Asal