Semalam, kami sekeluarga pagi2 lagi dah tiba di LCCT. Penerbangan maid aku balik Indon pukul 6.55pg. So kami anak beranak bertolak dari rumah pukul 3.30pg. Anak2 la paling excited nak hantar bibiknya. Pukul 2.30pg dah bangun. Kami bersahur dengan MC Donald je kat LCCT tu.


Selepas menunaikan solat subuh kami menghantarnya ke bahagian pelepasan. Anak2 aku pada mulanya biasa2 aje. Aku pun tak lah risau sangat. Dari malam aku tak dapat tidur lena memikirkan bagaimana reaksi anak2 aku saat berpisah nanti. Sebelum tidur malam itu, kakak sebagai wakil adik2nya dan kami sekeluarga menyerahkan surviner berupa jam loceng, jam tangan, kain tudung dan kain pasang batik agar Kak Iva akan tetap ingatkan kami di Malaysia sambil2 tu memujuk minta maid aku datang lagi ke rumah kami dan berpesan jangan balik Indon lama2. Padahal semua dah maklum maid aku tak akan datang lagi. Aku sedih sangat dengar rayuan anak2 aku.


Rupanya semasa di Airport tu alhamdulillah, tak ada lah seperti yang aku sangka dan keadaan semasa kami hantar maid pertama dulu, sedih tu mesti sedih tapi tak ada lah nangis2 tak nak lepaskan orang tu pergi.

Suasana pilu, Semasa maidku memeluk sorang demi sorang anak aku, nampak kesedihan di wajahnya tapi tak adalah sampai menitis airmatanya. Last sekali dia salam dan mencium tangan aku, minta maaf dan terimakasih pada aku selama dia di rumahku. Katanya aku terlalu baik. Masa ni nampak Mimi dan Aiman dah nangis. diorang dah paham erti perpisahan. Airmata bergenang. Aku tahan je. tiba2 je jadi sebak bila nengok anak2 nangis. betapa sayangnya anak2 aku pada bibiknya. . . . . Yang kecik 2 orang tu melompat2 tak paham apa2. Masa bibiknya naik tangga selepas masuk ke pelepasan antarabangsa, semua muka dah lain, Lambaian terakhir tu, anak2 aku semua dah nangis. Ya Allah tabahkan hati anak2 aku.




Semasa menuju ke tempat parking kereta sikecik 2 orang ni tak nak balik. Baru tahu rupanya bibik dia tak akan ada lagi di rumah selepas ni. Di dalam kereta jenuhlah aku dan suami memujuk ke empat2 anak aku. Semua dah nangis, dengan aku2 sekali, apalagi control la tak nak bagi suami nampak, nanti dia kata aku manja ngalahkan anak2. Malu gak. Kalau anak tak nangis pun aku memang sedih gak. maklumla dah 3 tahun setengah bersama dengan kami. Lepas pindah ke rumah baru 2 tahun lepas, dia semua yang jaga keperluan kami. Aku hanya tahu, cukup bulan ambik list barang keperluan yang siap ditulis pada nota dan membeli. Dah balik dia semua yang kemas sampaikan kadang2 aku terpaksa bertanya di mana barang tersebut.


Semalam suasana kat rumah dah berubah. Anak2 semua tak ceria. Lebih2 lagi Amirun dan Aween. Asyik bertanya. Naik ke bilik, pergi ke dapur, lepas tu nangis. Sedih jangan cakap la. Semua benda nak dengan aku. sampaikan semalam pening kepala aku dibuatnya. tak cukup tidur. Nasib baik la malam tadi tak mengamuk lagi, cuma masa nak tidur aween nangis mmg teringatkan bibiknya sebab dia tidur dengan bibiknya. Selepas aku pujuk dan peluk terus terlena sampailah ke pagi.

Pagi2 ni semasa aku bangun siapkan sahur, sikecik Amirun bangun nangis lagi, ngigau manggil2 nama Kak Iva, Jenuhla aku mujuk bagi susu sampailah tertidur. Pagi ni pukul 7.30pg dah bangun, tak bagi aku pergi kerja. Puas memujuk. tak bagi gak. Nak tak nak aku bawa dia ke pejabat. Bukan main suka lagi, tak ada la nak sebut2 kak Iva mana. Pukul 11.00 pg aku hantar balik kerumah. memandangkan kat rumah ada anak buah aku (mmg khas untuk jaga dia) sedih tu mmg nampakla semasa aku kembali ke pejabat tapi nak buat macamana. kerja tetap kerja.


Lusa 9hb September 2009. Anak dah mula sekolah. Hari pertama sekolah selepas bibik tak ada. Nak uruskan keperluan anak sekolah. Baju untuk transit, baju nak pakai, baju nak bawa untuk sekolah petang. Haiiiiiiiii pening gak tu. Dah lama tak buat kerja ni. Kerja aku memang tak cukup kakitangan la. Kena buat jadual betul2 memandangkan bulan puasa, bila masa nak masak, nak ambik anak sekolah, Suami? sesekali boleh la dia ambikkan anak sekolah, bizi memanjang.

Bibik baru? aku sendiri pun tak pasti, sekali pikir tak payah, anak2 dah besar, dah boleh berdikari, pasal kerja rumah aku masih mampu lakukan, kalau tak larat sangat aku biarkan je dulu. sekali pikir kena ada, maklumlah sebelum ni bersenang lenang je. tiba2 jadi aktif dari pagi sampailah tutup mata di malam hari. Tapi setakat ni aku tak ada nak apply mana2 agensi lagi. Akan ku cuba terdaya yang mampu, kalau dah tak daya,terpaksa lah nyerah kalah. Aku takut nanti Maid baru tak sama dengan maid lama.............. dari segi perangai, pekerjaan, apa2 lagi lah yang tak elok tu. Akan ku cuba hadapi rintangan mendatang. Aku hanya berdoa agar aku tabah dan sabar dalam menempuh kerenah anak2 sepanjang anak2 masih merindui bibiknya.
Hit: 16 Laman Asal