...............................pusara ummi halimaton........................

Catatan Tazkirah Ummi Halimat0n

Anak-anak didikku telah meninggalkan MATRI untuk meneruskan pengajian di pusat pengajian tinggi. Persediaan yang dibina di MATRI kiranya dapat menjadi bekalan bagi menghadapi suasana jahiliah yang beaneka ragam. Biar bagaimanapun, anak-anakku perlu ingat, penerusan tarbiyah itu perlu. Kalau ia berhenti, bererti memberi laluan pada unsur-unsur yang melemahkan.

Tidakkah dirasakan wahai anak-anakku sayang, bahawa suasana di sekelilingmu kini sebagai medan ujian. Ujian bagi menguji kekuatan sebenar. Andai ia dapat diatasi, iman dan kekuatannya akan tertingkat. Firman Allah SWT :" Apakah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan, mereka berkata ,Kami telah beriman sedang mereka tidak diuji."
Kejutan budaya dalam suasana jahiliah dan hawa nafsu yang memang melalaikan terutama pada hati-hati muda. Di sinilah dapat diukur komited dan dominan kita dengan kefahaman, kesedaran dan keyakinan hasil dari proses tarbiyah yang berterusan. Sejauh mana kekuatan itu menjadi benteng mempertahankan kelarutan kita dalam suasana sekeliling kita. Sejauh mana ia dapat berfungsi mengisi kemakrufan serta menyebarkan keindahan dan keunikan nikmat Islam dan Iman. Nabi Adam dan Hawa telah memberi iktibar terhadap respon mereka kepada kejutan budaya ini. Limpahan nikmat Allah telah diuji dengan godaan Iblis, Hawa terpesona dan terus mengikut arahan iblis (anak-anak pasti mengetahui detail cerita ini). Adam dan Hawa menyesali perbuatan mereka, terus bermuhasabah dan bertaubat.Inilah gambaran orang yang beriman dan tawadhuk. Anak-anakku, Allah pilih insiden ini pada Nabi yang mulia untuk kita mengambil iktibar daripadanya.

Di kesempatan ini, terus Ummi manfaatkan untuk membincang isu kekuatan kiranya anak-anak tidak jemu membaca, memahami dan menghayati. Cerita Nabi Yusoff paling hampir dengan diri anak-anak. Di sekeliling beliau, penuh tarikan dan pujukan...tapi hatinya kuat dengan kekuatan ikatanya dengan Allah dan takwanya menjadi penghalang untuk menurut kemahuan mereka.

Anak-anakku,
Inilah kekuatan yang sama-sama perlu kita bina.Kalau tidak, di manakah tamayuz antara pembangunan Islam dan jahiliah..antara pembangunan hati dan kebendaan/ilmu semata. Tentu kekuatannya yang sentiasa terikat erat dengan Allah swt.

Pasti anak-anak sibuk dengan kuliah dan tugasan yang bertali temali. Ummi simpati dan gembira kerana dalam kesibukan ini Allah memberi jua kesempatan untuk anak-anak mengikuti program tarbiyah. Kita akan rasa tenang dan bersemangat untuk terus berjihad di medan ilmu ini. Syukurlah...anak-anak, kebersamaan anak-anak bersama orang yang dapat membina kekuatan dan keterikatan hati dengan Allah menyejukkan hati Ummi.

Ummi kembali memperingati tentang peringkat jihad yang disarankan oleh ulama muktabar Ibnu Qayyim :
1. Jihad Mencari Ilmu
2. Jihad Mengamalkan Ilmu
3. Jihad Melawan Hawa Nafsu
4. Jihad di medan perang
Jihad ini perlu diambil secarra menyeluruh agar tidak berlaku ketempangan di dalam ubudiyah kita yang mulia. Anak-anakku, kecemerlangan ini dipertanggungjawabkan pada pemuda..kerana kesediaan, potensi dan kemampuan yang ada pada mereka memungkinkan satu pencapaian yang diharapkan dan diredhai Allah.


Ummi Halimaton

Hit: 22 Laman Asal